Anda suka lawat blog ini?

Teman Bicara Hatiku

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

25 June 2010

Kelebihan Membaca Al-Quran...



Orang yang selalu membaca Al-Quran semata-mata kerana Allah diberi kelebihan yang tinggi dan berbeza semasa mereka masih hidup ataupun sesudah berada di akhirat di samping kemuliaan yang dikurniakan kepada orang yang membaca Al-Quran kelebihan melimpah juga kepada kedua ibubapanya.

Hadis dari Rasulullah s.a.w yang berbunyi:

Sesiapa yang membaca Al-Quran dan beramal dengan apa yang terkandung di dalamnya, ibubapanya akan dipakaikan mahkota pada hari kiamat yang sinarannya akan melebihi daripada cahaya matahari jika matahari itu berada di dalam rumah-rumahnya di dunia ini. Jadi bayangkanlah bagaimana pula orang yang dirinya sendiri mengamalkan dengannya.

Al-Quran juga dapat memberi syafaat (pertolongan) yang paling tinggi di sisi Allah S.W.T di hari qiamat. Ini berpandukan kepada Hadis Rasulullah s.a.w yang berbunyi:

Tidak ada syafaat yang paling tinggi melainkan Al-Quran yang bukan Nabi dan bukan malaikat dan sebagainya.

Hadis lain daripada Othman Ibnu Affan r.a dari Rasulullah s.a.w yang berbunyi:

Sebaik-baik kamu yang mempelajari Al-Quran dan mengajarnya kepada orang lain.



KERUGIAN MEREKA YANG TIDAK MEMBACA AL-QURAN

Dalam hadis Rasulullah s.a.w baginda ada menyebut tentang orang yang tidak ada langsung membaca Al-Quran dan rongga mulutnya kosong dengan ayat-ayat Al-Quran seperti rumah yang kosong dari penghuni.

Hadis dari Rasulullah s.a.w berbunyi:

Sesungguhnya orang yang tidak ada pada rongganya sedikitpun daripada Al-Quran seperti rumah yang ditinggalkan kosong.



ADAB MEMBACA AL-QURAN

Seseorang yang membaca Al-Quran seolah-olah ia berada di sisi Allah S.W.T dan bermunajat kepadaNya maka hendaklah menjaga adab-adab yang tertentu yang layak di sisi tuhan Yang Maha Agong lagi Maha Mulia. Ulamak-ulamak muktabar telah menggariskan beberapa adab sebagai panduan sepeti berikut:

1. Hendaklah sentiasa suci pada zahir dan batin kerana membaca Al-Quran adalah zikir yang paling afdal (utama) dari segala zikir yang lain.

2. Hendaklah membaca di tempat yang suci dan bersih yang layak dengan kebesaran Yang Maha Agong dan ketinggian Al-Quranul Karim. Para Ulamak berpendapat sunat membaca Al-Quran di Masjid iaitu tempat yang bersih dan mulia di samping dapat menambah kelebihan pahala-pahala iktiqaf.

3. Hendaklah memakai pakaian yang bersih, cantik dan kemas.

4. Hendaklah bersugi dan membersihkan mulut. Melalui mulut tempat mengeluarkan suara menyebut ayat Al-Quran. Hadis Rasulullah s.a.w berbunyi:

Sesungguhnya mulut-mulut kamu adalah merupakan jalan-jalan lalunya Al-Quran maka peliharalah dengan bersugi.

Berkata Yazid bin Abdul Mallek:
Sesungguhnya mulut-mulut kamu adalah merupakan jalan-jalan lalunya Al-Quran maka peliharalah dengan bersugi.

5. Hendaklah melahirkan di dalam ingatan bahawa apabila membaca Al-Quran seolah-olah berhadapan dengan Allah dan bacalah dalam keadaan seolah-olah melihat Allah S.W.T. Walaupun kita tidak dapat melihat Allah sesungguhnya Allah tetap melihat kita.

6. Hendaklah menjauhkan diri dari ketawa dan bercakap kosong ketika membaca Al-Quran.

7. Jangan bergurau dan bermain-main ketika sedang membaca Al-Quran.

8. Hendaklah berada dalam keadaan tenang dan duduk penuh tertib. Jika membaca dalam keadaan berdiri hendaklah atas sebab yang tidak dapat dielakkan adalah harus.

9. Setiap kali memulakan bacaan lebih dahulu hendaklah membaca Istiazah: (A'uzubillahiminasy-syaitannirrajim).
Kerana memohon perlindungan dari Allah dari syaitan yang kena rejam.

10. Kemudian diikuti dengan membaca basmallah: (Bismillahirrahmanirrahim).

Hendaklah membaca Bismillah itu pada tiap-tiap awal surah kecuali pada surah At-Taubah.

11. Hendaklah diulang kembali membaca Istiazah apabila terputus bacaan di luar daripada Al-Quran.

12. Hendaklah membaca dengan Tartil (memelihara hukum Tajwid). Secara tidak langsung menambah lagi minat kepada penghayatan ayat-ayat yang dibawa dan melahirkan kesan yang mendalam di dalam jiwa.

Firman Allah S.W.T:

Kami membaca Al-Quran itu dengan tartil.
(Surah Al-Furqan: 32)
Hendaklah kamu membaca Al-Quran dengan tartil.
(Surah Al-Muzammmil: 4)


Pengertian Tartil pada bahasa:

Memperkatakan sesuatu perkara itu dengan tersusun dan dapat difahami serta tanpa gopoh-gopoh.

Menurut Istilah Tajwid ialah membaca Al-Quran dalam tenang dan dapat melahirkan sebutan huruf dengan baik serta meletakkan bunyi setiap huruf tepat pada tempat-tempatnya.

Saidina Ali k.w berkata:

Pengertian tartil ialah mentajwidkan akan huruf-huruf Al-Quran dan mengetahui wakaf-wakafnya.

13. Hendaklah berusaha memahami ayat-ayat yang dibaca sehingga dapat mengetahui tujuan Al-Quran diturunkan oleh Allah S.W.T.

Allah S.W.T. berfirman:

Inilah Al-Quran yang memimpin jalan yang lurus.
(Surah Al-Israi’: 9)

Firman Allah S.W.T.:

Kami turunkan Al-Quran sesuatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang mukminin.
(Surah Al-Isra’: 82)

Firman Allah S.W.T. lagi:

Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu dengan penuh barakah supaya mereka memperhatikan ayat-ayatnya dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang mempunyai fikiran.
(Surah Sad: 29)

14. Hendaklah menjaga hak tiap-tiap huruf sehingga jelas sebutannya kerana tiap-tiap satu huruf mengandungi sepuluh kebajikan. Hadis dari Rasulullah s.a.w berbunyi:

Diriwayatkan dari Tirmizi dari Abdullah bin Masud daripada Rasulullah s.a.w telah bersabda sesiapa yang membaca satu huruf daripada Kitabullah (Al-Quran) maka baginya satu kebajikan dan setiap kebajikan sepuluh kali gandanya. Aku tidak mengatakan Alif Laam Miim satu huruf tetapi Alif satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf.

15. Hendaklah membaca al-Quran mengikut tertib Mashaf. Dilarang membaca dengan cara yang tidak mengikut susunan kecuali diceraikan surah-surah dengan tujuan mengajar kanak-kanak adalah diharuskan.

16. Hendaklah berhenti mambaca apabila terasa mengantuk dan menguap kerana seseorang yang sedang membaca Al-Quran ia bermunajat kepada Allah dan apabila menguap akan terhalang munajat itu kerana perbuatan menguap adalah dari syaitan.

Berkata Mujahid:
Apabila kamu menguap ketika membaca Al-Quran maka berhentilah dari membaca sebagai menghormati Al-Quran sehingga selesai menguap.

17. Hendaklah meletakkan Al-Quran di riba atau di tempat yang tinggi dan jangan sekali-kali meletakkannya di lantai atau di tempat yang rendah. Sabda Rasulullah s.a.w berbunyi:

Ubaidah Mulaiki r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda:
“Wahai kaum ahli-ahli Al-Quran jangan gunakan Al-Quran sebagai bantal tetapi hendaklah kamu membacanya dengan teratur siang dan malam.”

18. Hendaklah memperelokkan bacaan dan menghiaskannya dengan suara yang baik.

Sabda Nabi s.a.w dalam sebuah hadis:

Telah bersabda Nabi Muhammad saw, hiasilah Al-Quran dengan suara-suara kamu.

19. Setiap bacaan hendaklah disudahi dengan membaca:
(Sadaqallahul’azim).

20. Disunatkan berpuasa di hari khatam Al-Quran dan diikuti dengan mengumpul ahli keluarga dan sahabat handai bersama-sama di dalam hari khatam Al-Quran. Dalam sebuah hadis ada menjelaskan kelebihan orang yang telah khatam Al-Quran menerusi sebuah hadis yang berbunyi:

Telah bersabda Nabi Muhammad s.a.w, sesiapa yang telah khatam Al-Quran baginya doa yang dimakbulkan.


Sumber: Dipetik dari FB Akademi Al-Quran
http://www.facebook.com/#!/topic.php?uid=317092832858&topic=14458

23 June 2010

Istimewanya Bulan 6...

iSTimEwAnyA BuLaN 6...

Bulan nie byk istimewa buat diriku..
Dalam bulan 6 ini jgk

SAMBUTAN HARI BAPA
(buat abah ku tercinta)
♥ SAYANG ABAH

HARI LAHIR KAKAK KU
♥ MISS U SO MUCH

dan teristimewanya

HARI LAHIR IBU KU

Buat ibu ku tercinta
yang ku panggil MA

SELAMAT HARI LAHIR MA
SEMOGA MA PANJANG UMUR,
MURAH REZEKI,
SENTIASA BERADA DALAM
LINDUNGAN-NYA
DAN
SEMOGA MA GEMBIRA
DI SAMPING SUAMI TERCINTA,
ANAK-ANAK MU YG COMEL,
SERTA
CUCU-CUCU YANG CUTE..

♥ SAYANGGG MA

20 June 2010

Abah, Selamat Hari Bapa...


Ketika ku dalam kedukaan
Kau mendakap penuh pengertian
Di saat diriku kehampaan
Kau setia mengajarku
Erti kekuatan...


Lagu nie betul2 mengingatkan aku segala jasa ayahku selama ini..So, sempena hari bapa arinie, aku nak ucapkan..
Selamat Hari Bapa buat ABAH ku tersayang
Semoga ABAH dipanjangkan umur, murah rezeki dan
Sentiasa berada dalam lindungan-Nya..

Terima kasih atas segala pengorbanan ABAH selama ini..

Semoga ABAH sentiasa ceria dan gembira sokmo..
Sesungguhnya abah la satu-satunya ABAH yang terbaik..
dan ABAH ku dunia dan akhirat..


♥ SAYANGGG ABAHHH






p/s: Doakan anakmu ini dipermudahkan dalam menuntut ilmu..dan cepat2 siapkan master nie... :D

17 June 2010

Kembali...

Kembali
- Tashiru -

Harapan dari setiap insan
Kesenangan serta ketenangan
Menjalani hidup ini
Tanpa ada cubaan


Sayang harapan itu tak pasti
Kerna cubaan akan terjadi
‘Tuk menguji sabar diri
Dan ketaqwaan


Akan kah kita tetap tegar menjalaninya dgn keikhlasan
Ataukah terjerumus ke dalam keputus asaan


Katakanlah kali ini adalah miliknya Allah
Yang akan kembali kepadaNya
Kapan dan dimana sahaja
Dan berdoalah mohon ampunan
Dari semua kesalahan

Agar mendapat keredhaan
Dan pertolongan


Huuuuu…


Sayang harapan itu tak pasti
Kerna cubaan akan terjadi
‘Tuk menguji sabar diri
Dan ketaqwaan


Akan kah kita tetap tegar menjalaninya dgn keikhlasan
Ataukah terjerumus ke dalam keputus asaan


Katakanlah kali ini adalah miliknya Allah
Yang akan kembali kepadaNya
Kapan dan dimana sahaja
Dan berdoalah mohon ampunan
Dari semua kesalahan

Agar mendapat keredhaan
Dan pertolongan
Dalam ujian



13 June 2010

Rejab Penuh Rahmat Allah...

Bismillahirrahmanirrahim...


Rejab bulan menabur benih,

Syaaban bulan menyiram tanaman,

Ramadan bulan menuai.


Rejab menyucikan badannya,

Syaaban menyucikan hatinya,

Ramadan menyucikan rohnya.


Rejab bulan keampunan,

Syaaban bulan syafaat,

Ramadan bulan menggandakan

kebajikan dan amalan.


Rejab bulan taubat,

Syaaban bulan muhibah,

Ramadan bulan diliputi pahala

yang banyak.


Rejab diganda 70 pahala,

Syaaban diganda 700 pahala,

Ramadan diganda 1000 pahala.

(Pujangga Arab Mengenai Kelebihan Bulan Rejab)




REJAB datang kembali menemui umat Islam. Bulan ketujuh dalam kalendar Islam ini mempunyai keistimewaan tersendiri sebagaimana yang dijanjikan Allah seperti yang terkandung dalam Al-Quran.


Rejab mempunyai empat makna iaitu takzim (kebesaran, keagungan dan kemuliaan), rahmah (bulan yang penuh dengan rahmat Allah), Jud’un (pemurah) dan Birr’un (kebajikan).


Pada bulan ini, Allah dengan segala sifat kebesaran dan kemuliaanNya mencurahkan rahmat kepada hambaNya yang memohon keampunan dan mengharapkan keredhaanNya dengan tulus ikhlas.


Allah sangat suka kepada hambaNya yang banyak mengerjakan ibadat sunat, sunah Rasulullah seperti mengerjakan qiamullail (berjaga malam menunaikan sembahyang sunat hajat, tahajud, tasbih, taubat dan witir), memperbanyakkan doa, berzikir, bertahmid, bertakdis dan bertakbir.


Pada bulan ini dibuka seluas-luasnya pintu kebajikan kepada hamba yang melakukan ibadah infaq (bersedekah) dan tolong-menolong.


Umat Islam digalakkan berpuasa sunat dan beribadat pada malam hari dan mereka ini Allah menjanjikan akan mendapat kelebihan di sisi-Nya.


Mereka juga sangat dituntut memperbanyakkan ibadat pada malam dan siang 27 Rejab.


Istimewanya 27 Rejab ialah hari peristiwa Israk Mikraj kepada Rasulullah S.A.W. Pada malam itu, baginda diangkat ke siddaratul muntaha (langit ketujuh) bertemu secara langsung dengan Allah.


Dengan izin Allah, baginda melihat keadaan syurga dan neraka dan bagaimana umatnya serta umat yang terdahulu menerima ganjaran kebajikan dan pembalasan dosa yang mereka lakukan di dunia.


Ketika bertemu Allah, Rasulullah S.A.W. juga diperintah mengerjakan sembahyang lima waktu sehari semalam yan mulanya diwajibkan sebanyak 50 waktu.

Inilah keriangan yang paling tinggi daripada Allah kepada Rasulullah dan umatnya hingga ke hari kiamat.


Berpuasa sunat pada bulan Rejab banyak kelebihannya. Sabda Nabi Muhammad S.A.W., bermaksud: “Hendaklah kamu memuliakan bulan Rejab, nescaya Allah muliakan kamu dengan 1000 kemuliaan pada hari kiamat.”


Sabdanya lagi: “Bulan Rejab bulan Allah, Syaaban bulanku dan bulan Ramadhan bulan umatku.”


Disebutkan dalam hadis Rasulullah S.A.W., kemuliaan Rejab dengan malam Israk Mikraj (27 Rejab), Syaaban dengan malam Nisfunya dan Ramadhan dengan Lailatul-Qadarnya.


Malam awal Rejab mustajab dengan doanya (disebutkan dalam kitab Raudhah Imam Nawawi). Sahabat Rasulullah berkata, “Allah telah memilih kelebihan di atas sesuatu yang dijadikan-Nya. Allah memilih binaan yang paling baik binaannya iaitu Masjidil Haram, Masjid Nabawi dan Masjid Aqsa.


Allah memilih kemuliaan di antara bulan iaitu bulan Ramadhan. Allah memilih di antara hari yang terbaik dari segala hari iaitu hari Arafah di mana umat Islam berkumpul di padang Arafah untuk mengerjakan haji.


Allah memilih Nabi Muhammad S.A.W., penghulu segala nabi. Allah memilih malaikat Jibrail, penghulu segala malaikat. Pertolongan yang besar adalah syafaat Rasulullah S.A.W. kepada umatnya. Hamba terbaik ialah yang bangun di tengah malam beribadat dengan penuh khusyuk, memohon keampunan dan menyucikan dosanya.


Bulan ini juga sebagai latihan jasmani dan rohani umat Islam sebelum menempuh Ramadhan yang bakal mendatang. Ibadat sunat yang dilakukan sepanjang bulan ini juga gunanya untuk menampung ibadat fardu yang tidak sempurna yang kita buat sehari-hari itu.


Amalan pada Rejab memang banyak ganjarannya. Berpuasa dan bacalah tasbih ‘Tiada Tuhan melainkan Allah sebelum tiap-tiap sesuatu Tuhan melainkan Allah sesudah tiap-tiap sesuatu, tiada Tuhan melainkan Allah, kekal Tuhan kita dan binasa tiap-tiap sesuatu sebanyak 10 kali setiap hari.


Sembahyang sunat mengiringi dan sesudah sembahyang fardu. Sembahyang sunat Israk, Dhuha dan Tasbih. Berdoa memohon keampunan dan taubat, minta diterima amalan ibadat, minta selamat dunia akhirat, minta dilepaskan dari azab-Nya di akhirat, minta dimasukkan ke syurga dan minta dicurahkan rahmat.


Perbanyakkan bersedekah dan berzikir Lailahaillah, Allahuakbar 100 kali selepas sembahyang subuh dan asar.


Bertasbih Subhana robbial’ala (Maha Suci Tuhan Yang Maha Tinggi) 100 kali.


Subhanallahi wabihamdih, subhanallahi azim (Maha Suci Allah dan Dengan Segala Pujian-Nya, Maha Suci Allah Yang Maha Agung) sebanyak 100 kali.



p/s: Petikan ini ku ambil dari keratan akhbar tahun dulu2..(lupa plk tarikhnya).. :D
Sama-samalah kita kumpul amal ibadat di bulan yang mulia ini.. (Pesanan buat diriku juga)..

12 June 2010

Hadiah Teristimewa Buat Dirimu..

Walaupun kita berdua
Namun ku bersyukur ke hadrat-Nya
Dengan kehadiranmu
Dalam hidupku

Sejak ku dilahirkan
Dikaulah peneman setiaku
Dikaulah sahabat karibku
Dunia dan akhirat

Kini dirimu telah berkahwin
Namun diriku tidak pernah kau lupa
Tidak pernah lupa pada keluarga
Membuatkanku sayang padamu

Sempena 11 Jun
Ku ucapkan
Selamat hari lahir dan

Selamat ulangtahun perkahwinan
Buat dirimu
Semoga panjang umur
Menjadi isteri, ibu, anak
dan wanita yang solehah

Agar dirimu sentiasa
berada dalam lindungan-Nya
Agar dirimu sentiasa
Gembira bersama keluarga dan
Anak-anak yang comel

Ku harapkan agar
Dirimu gembira dengan
Kehadiran bakal cahaya mata
Yang merupakan
Hadiah Teristimewa Buat Dirimu
Sempena 11 Jun ini


♥ ♥ SELAMAT HARI LAHIR BUAT KAKAK KU TERSAYANG ♥ ♥
♥ ♥ I LOVE YOU SO MUCHHH ♥ ♥


09 June 2010

5 Kunci...

Dari Ibnu Umar r.a,
dari Nabi Muhammad S.A.W., baginda bersabda:

"Lima kunci perkara ghaib,
tidak mengetahuinya melainkan Allah S.W.T. iaitu:

1) Tiada mengetahui apa yang
tersimpan di dalam rahim
(kandungan perempuan)
melainkan Allah S.W.T.

2) Tiada yang mengetahui apa yang
akan terjadi esok hari
melainkan Allah S.W.T.

3) Tiada seorang pun yang mengetahui
bila waktunya hujan akan turun
melainkan Allah S.W.T.

4) Tiada seorang pun mengetahui
di negeri mana dia akan mati
melainkan Allah S.W.T.

5) Tiada yang mengetahui
bila kiamat akan terjadi
melainkan Allah S.W.T.

(Bukhari)


HURAIAN:

Pemilik ilmu itu adalah Allah S.W.T. Tiada sesuatupun yang luput dari pengetahuanNya, yang nampak mahu pun yang tersembunyi
di mana manusia dan makhluk lainnya tidak
diberi ilmu oleh Allah S.W.T.
melainkan hanya sedikit sahaja. Ilmu manusia jika
dibandingkan dengan ilmu
Allah S.W.T. ibarat setitik air dalam lautan.

Firman Allah S.W.T. yang bermaksud:
"Katakanlah: kalau sekiranya lautan menjadi tinta untuk (menulis) kalimat-kalimat
Tuhanku, sungguh habislah lautan itu sebelum habis (ditulis) kalimat-kalimat
Tuhanku meskipun Kami datangkan lagi dengan lautan yang sebanding dengannya
sebagai bantuan."
(al-Kahfi: 109)




Sumber: Majalah Dara.com Edisi 78-Dis 08

08 June 2010

Tetamu Bicara Hatiku...

Assalamualaikum..

Habis 1 kerja..kerja lain plk tgh tunggu..pening2 (sabar2..demi master ku)..kebimbanganku sgt2 terasa bila fikir tesis nie..Hanya kepadaNya ku mohon..

NEVER GIVE UP BEFORE I TRY IT...

Sambil rehat2 nie, aku terasa plk nk add Tetamu Bicara Hatiku atau dikenali dgn nama famousnya Followers dlm blog ini (di sebelah kanan)..Tetamu Bicara Hatiku ini khas kpd pengunjung2 dan sahabat-sahabat yg telah berkunjung ke blog Bicara Hatiku ini (sudi2 la menjadi Tetamu Bicara Hatiku) :D
Terima kasih kpd semua..Semoga segala post memberi kebaikan kpd kita semua..

Sesungguhnya..
Yang baik dan benar itu datangnya dari Allah S.W.T..
Yang salah dan silap itu datangnya dari kelemahan diriku ini..

Insya-Allah..akan ku update post yg terbaru nanti.. ^_^

Drama Cinta dan Wahyu

Loading...

Drama Warkah Cinta

Loading...

HEALTHY R US

HEALTHY R US
Saya suka jenguk blog nie...Jom la jenguk...

SENTIASA UNIK BERSAMA UNIC

SEKALI INTIM TERUS INTEAM